POLITIKING ( https://politik.forum.st )


Join the forum, it's quick and easy

POLITIKING ( https://politik.forum.st )
POLITIKING ( https://politik.forum.st )
Would you like to react to this message? Create an account in a few clicks or log in to continue.

himpunan kisah2 sedih..

3 posters

Go down

himpunan kisah2 sedih.. Empty himpunan kisah2 sedih..

Post  ataspokok Thu Aug 06, 2009 4:59 pm

Ayat terakhir.
Crying or Very sad

Oleh itu akuilah kesucian Allah (dengan mengucap: Subhaanallah!) – Tuhan yg MEMILIKI dan MENGUASAI tiap-tiap sesuatu, dan kepadaNya lah kamu semua dikembalikan. (Yaasin : 83)

Seusai surah yasin ku baca, ku titipkan luahan hati yang telah lama aku pendamkan ini, tentang pemergian satu-satunya kakak ku yang tercinta. Aku tahu ramai yang ingin bertanya lanjut tentang hal ini. Tapi mungkin mereka tidak mahu aku bersedih mengenangkannya. Memang aku akui sehingga hari ini aku tiada kekuatan untuk berbuat demikian. Perit rasanya kehilangan ini.

13 Disember 2007, sudah lebih setahun dia pergi meninggalkan dunia ini, meninggalkan kehidupan bersama kami sekeluarga.

“Ti, panggil mok! Aku dok leh nafas.” Inilah kata-kata terakhir dari arwah kak kepadaku. Sehingga detik ini aku tidak pernah melupakan kata-kata itu. Sungguh aku langsung tidak menyangka malam itu, malam Jumaat itu dia pergi buat selama-lamaya. Aku seolah-olah bermimpi melalui semua itu. Terasa seolah-olah masa yang berlalu tiba-tiba terhenti. Peritnya, sakitnya menghadapi dugaan Allah S.W.T yang Maha Hebat ini, tak tertanggung rasanya.

Benar, aku sedih kerana dia tinggalkan aku, tinggalkan kami sekeluarga. Tapi apa yang menitiskan air mata ku bukan hanya kerana kesedihan itu tetapi memikirkan bagaimana arwah kak menghadapi kematian itu. Sungguh aku tidak sanggup memikirkannya. Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosa arwah kakakku. Cukuplah deritanya di dunia ini sebagai penghapus dosa. Jadilah alam barzakh dan akhirat itu lebih baik buatnya daripada di dunia ini.

Arwah kak disahkan meninggal dalam perjalanan ke Hospital Besar Sultanah Nur Zahirah. Ayah, mak dan adik ku yang bersama arwah kak di dalam kereta ke hospital. Mak mengajar kak mengucap sedari dari rumah lagi. Alhamdulillah berulang kali kata-kata terakhir yang keluar dari mulutnya hanyalah Allah… Allah… Bertapa besarnya nikmat Mu ya Allah. Tempatkanlah arwah kakakku di kalangan hamba-hamba Mu yang beriman dan bertaqwa kepada Mu.

Sementara ayah, mak dan Mak Su membuat laporan kematian, Pak Su dan Pak Ngah bersama adikku, menguruskan prosedur jenazah untuk dibawa pulang, aku pula bertanggungjawab menguruskan rumah datukku sebagai persiapan menyambut kepulangan jenazah.

Dengan bantuan ibu saudara dan sepupu di rumah, aku langsung tidak sedar yang aku melaksanakan tanggungjawab itu, memutuskan tempat pembaringan jenazah, mengatur perabot dan sebagainya. Setitis air mata pun tiada ketika itu. Aku seolah-olah terawan-awan dengan pemergian arwah sekelip mata itu.

Malam itu, kami empat beradik tidur di rumah datuk, menemani jenazah. Pak Su dan Mak Su yang sememangnya tinggal bersama datuk tidur dikamar mereka. Anak-anak mereka dihantar ke rumah mertua Pak Su. Kami pula berbaring sebaris berempat, di sebelah atas kepala kami arwah kakak ditempatkan.

Walaupun mata tertutup, hatiku langsung tidak tidur. Akal ku menerawang entah ke mana. Sesaat terkadang merasakan kejadiaan itu semua hanyalah fantasi. Tetiba sesaat juga aku kembali ke alam realiti. Memang yang terbaring itu jenazah arwah kakak. Berselimut kain putih. Tangannya masih ada balutan luka kesan suntikan jarum di hospital tadi. Wajahnya licin, bersih tanpa sebarang noda pun. Mungkin kerana pengaruh pantang makan yang dia amalkan hampir tiga bulan lamanya. Selama itu arwah kakak hanya makan nasi putih, ikan kembung panggang dan kuah air yang dimasukkan garam dan bawang putih serta bawang merah sahaja. Itu lah sarapan, itulah makan tengahari dan itulah juga makan malamnya selama hampir tiga bulan ini. Kuat semangat dia untuk mengubati penyakit, barah paru-paru yang dihadapi. Tak pernah sekali pun dia merungut apabila kami adik beradik terkadang makan makanan yang enak di hadapannya.

Teringat perbualan kami lima hari lalu. Aku berbaring di sebelah arwah sambil menonton televisyen. Tanpa disedari aku tertidur. Bila ku buka mata, kakak terus bercerita tentang cerita yang sedang televisyen paparkan tanpa ku pinta. Dia tahu banyak perkara tentang cerita itu. Itu lah cerita terakhir dari dia buat aku. Aku teringat juga, tatkala aku belajar menjahit baju kurung menggunakan mesin jahit mak, arwah kakak memandang ku tanpa kata. Aku tidak tahu maksud pandangan itu. Setiap kali ku angkat muka memandang ke arahnya yang terlantar di tilam di hadapan televisyen, setiap kali itu lah aku bertembung pandangan dengannya. Aku sekadar melemparkan senyuman. Rupanya saat itu, arwah membilang hari untuk pergi menghadap Illahi.

Sebaik azan Subuh berkumandang, aku bergegas kembali ke rumah kami yang hanya beberapa langkah dari rumah datukku. Pagi Jumaat itu, selesai solat Subuh, aku kembali semula ke rumah datuk. Aku ingin berbakti kepadanya. Aku ingin melihat dia sebelum dikebumikan. Ku sedekahkan surah Yasin berulang kali buat arwah.

Sejak pulang dari hospital hingga ke pagi itu, setitis air mata pun tidak mengalir dari mataku. Aku menghayati bait-bait maksud surah Yasin dari Tafsir Quran yang baru empat hari aku beli. Tafsir Quran yang aku minta mak balutkan di hadapan arwah yang terlatar sakit di tilamnya. Aku bergurau dengan mak, langsung arwah tidak mencelah sedangkan sebelum ini dialah yang paling banyak bercelotoh. Langsung aku tidak mengendahkan perubahan itu. Aku tidak mahu berfikiran bukan-bukan. Dia hanya memandang kami tanpa kata. Aku senyum padanya dan dia balas tanpa sebarang kata. Sungguh aku tidak tahu itu saat-saat terakhir hidupnya.


Menghampiri 7.30 pagi, kawan baik arwah, Zan datang. Dialah orang terakhir yang datang melawat arwah semalam. Tatkala melihat wajah Zan barulah air mata ku gugur tidak tertahan lagi. Aku seolah-olah kembali ke alam nyata. Dalam terpaksa rela aku menerima hakikat yang arwah sudah tiada lagi. Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosa arwah. Kasihani lah dia, Ya Allah…

Tekun membaca surah Yasin buat arwah membuatkan aku tidak sedar betapa ramainya saudara mara dan rakan taulan yang datang melawat membanjiri rumah datukku. Lebih kurang jam 9 pagi, aku turut membantu mengangkat jenazah ke tempat mandi. Aku turut serta memandikan arwah. Ku lihat wajah arwah yang bersih berseri. Wajah yang selalu melemparkan senyuman padaku. Wajah yang selalu menyorokkan kesakitan daripada ku. Wajah yang selalu ceria walaupun menghadapi dugaan hidup yang sukar di dunia ini.

Ku usap tangan yang selalu menampung berat ku menaiki motorsikal, membawa barang-barangku yang berat, yang mendakap aku tatkala ingin berpisah. Ya Allah, ampunkanlah semua dosa arwah kakak ku ini.

Selain aku, Anis, sepupuku, ibu saudaraku dan mungkin ada lagi orang yang membantu menolong memandikan jenazah yang aku tidak berapa ingat. Mak hanya menjenguk sekejap. Dia langsung tidak boleh melihat wajah kakak. Sekali lihat sahaja mampu memecahkan mutiara kasih dari kolam mata mak. Kasihnya mak pada arwah lebih daripada kasihnya aku. Aku tahu kesedihan aku tidak dapat menandingi sedihnya mak.

Saat jenazah dikafankan aku turut serta. Aku ikut tanpa sebarang bicara membantu pengurus jenazah mengafankan arwah. Saat menatap wajah arwah buat kali terakhir, buat air mata ini berderai lagi. Aku memeluk adik bongsuku, Amirul. Dia turut menangis. Walau masih kecil, aku tahu dia sudah mengerti tentang semua ini.

Ku lihat ayah mengucup kening arwah. Seumur hidupku ini lah kali pertama aku lihat air mata ayah. Air mata yang tidak segan silu mengalir laju di hadapan ramai. Mak apatah lagi. Berkali-kali dia menyapu air mata sebelum mengucup arwah, diikuti aku, tiga adik-adikku dan aku tidak sangka Zan turut sama mengucup arwah. Ku lihat keikhlasannya. Sukar untuk mencari sahabat sesejati ini.

Sepanjang hidupku ini lah kisah kematian yang benar-benar aku ikuti. Bukan niatku melakar kisah sedih ku ini buat menagih simpati para pembaca. Sedangkan masyarakat di Palestin lebih sengsara hidup kerana kehilangan ramai anggota keluarga bukan seorang tapi kadang-kala semua sekaligus. Aku pula hanya kehilangan seorang kakak sahaja. Tidak dapat aku gambarkan keperitan orang-orang di Palestin itu kerana kehilangan seorang sahaja yang aku sayangi ini pun sudah cukup perit ku tempuhi.

Aku menulis ini bukan sekadar untuk mencurah rasa hati ini bahkan juga sebagai peringatan buat diriku yang sering alpa dan leka, juga buat pembaca semua tentang kematian itu benar dan sangat hampir dengan kita. Jangan sesekali menidakkannya. Cepat atau lambat kita pasti akan menempuhinya.

“Oleh itu akuilah kesucian Allah (dengan mengucap: Subhaanallah!) – Tuhan yang MEMILIKI dan MENGUASAI tiap-tiap sesuatu, dan kepadaNya lah kamu semua dikembalikan. (Yaasin : 83).”

Ya Allah, sesungguhnya hanya Engkau lah Tuhan yang ku sembah, yang Maha Mendengar lagi Maha Mengasihani. Kasihani lah arwah kakakku, Ya Allah. Cukup lah penderitaannya di dunia ini dan jadikanlah akhirat itu lebih baik buatnya. Amin… Amin Ya Rabbal A’lamin .

~Al-Fatihah buat arwah Norbaya (1986-2007)~
ataspokok
ataspokok
Admin
Admin

Posts : 72
Join date : 2009-07-28
Location : Klang Valley, Malezja

https://politik.forum.st

Back to top Go down

himpunan kisah2 sedih.. Empty Re: himpunan kisah2 sedih..

Post  awang_trasher Sat Aug 08, 2009 12:46 am

moved kan juga Very Happy
awang_trasher
awang_trasher
Moderator
Moderator

Posts : 106
Join date : 2009-07-29
Location : Kluang, Johor

Back to top Go down

himpunan kisah2 sedih.. Empty Re: himpunan kisah2 sedih..

Post  tebuan Sat Aug 08, 2009 9:41 am

awang_trasher wrote:moved kan juga Very Happy

berani ko kaco WM punye post... Laughing Laughing Laughing
tebuan
tebuan
Moderator
Moderator

Posts : 63
Join date : 2009-08-06

http://www.tebuanese.blogspot.com

Back to top Go down

himpunan kisah2 sedih.. Empty Re: himpunan kisah2 sedih..

Post  awang_trasher Sat Aug 08, 2009 12:45 pm

tebuan wrote:
awang_trasher wrote:moved kan juga Very Happy

berani ko kaco WM punye post... Laughing Laughing Laughing
Twisted Evil Twisted Evil Twisted Evil
awang_trasher
awang_trasher
Moderator
Moderator

Posts : 106
Join date : 2009-07-29
Location : Kluang, Johor

Back to top Go down

himpunan kisah2 sedih.. Empty Re: himpunan kisah2 sedih..

Post  Sponsored content


Sponsored content


Back to top Go down

Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum